Ning Fitri Apresiasi Langkah Cepat Gubernur Tangani Musibah SD Ambruk di Kota Pasuruan

  • Whatsapp
Ning Fitri dan Khofifah saat kegiatan Muslimat NU di Kabupaten Pasuruan (santriNews.com/istimewa)

SURABAYA – Musibah ambruknya atap SD Negeri Gentong, Gadingrejo, Kota Pasuruan membuat publik prihatin. Apalagi peristiwa pada Selasa pagi, 5 November 2019 itu terjadi saat kegiatan belajar mengajar.

Dari Kepulauan Sapudi, Sumenep, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar parawansa pun langsung datang ke lokasi dan mengkoordinasikan jajaran pemprov untuk penanganan pasca bencana.

Muat Lebih

Anggota DPRD Jawa Timur, Nyai Hj Aida Fitriati mengapresiasi langkah cepat dari Gubernur Jatim yang langsung menjenguk siswa-siswi yang mendapatkan perawat di rumah sakit dan bertakziah ke rumah siswi dan guru yang meninggal dunia.

Ia menilai langkah gubernur patut diteladani. Meskipun pendidikan dasar bukan domain pemerintah provinsi, namun Gubernur tetap mengambil peran. Sebab masalah kemanusiaan sejatinya adalah tanggungjawab bersama.

Politisi PKB yang akrab disapa Ning Fitri ini juga mendukung kebijakan gubernur yang memerintahkan Kepala Dinas Kesehatan Jatim untuk menanggung biaya pengobatan para siswa dan siswi di RS Soedarsono. Dengan begitu keluarga korban tidak terbebani lagi dengan masalah biaya.

“Langkah gubernur sudah tepat menggratiskan biaya pengobatan korban. Komisi E sebagai mitra kerja Dinkes tentu mendukung kebijakan tersebut,” ujar Ketua Muslimat NU Kabupaten Pasuruan itu, Rabu, 6 November 2019.

Cucu pendiri NU, KH Wahab Chasbullah ini berharap kegiatan belajar mengajar bisa segera pulih. Tentunya dengan memanfaatkan kelas yang masih dalam kondisi baik. Karena itu, keamanan fisik kelas harus dipastikan terlebih dahulu.

Ning Fitri berharap psikolog maupun tokoh agama bisa dilibatkan untuk memulihkan trauma para siswa-siswi. Karena itu proses trauma healing dan trauma conseling harus dilakukan agar para siswa-siswi mau kembali bersekolah.

“Pasca pemulihan luka fisik, yang tak kalah penting adalah penanganan trauma psikis. Karena itu trauma healing harus dilakukan. Jangan sampai mereka trauma kembali ke sekolah,” imbuh Ning Fitri. 

Anggota DPRD Jatim daerah pemilihan Jatim 3 yang meliputi Pasuruan dan Probolinggo ini mengungkapkan, musibah ini harus menjadi pelajaran berharga agar tidak terulang dikemudian hari.

“Saya prihatin dan turut berduka cita atas musibah ini. Insya Allah, hari ini saya juga akan mengunjungi lokasi dan menjenguk korban bersama anggota Fraksi PKB Kota Pasuruan,” tuturnya. (rus/onk)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *